Remaja Labil Part #2

4/09/2013

Yap ini lanjutan dari post gue sebelumnya Remaja Labil Part #1 yang ngebahas soal kelakuan anak-anak ABG yang baru kenal dunia luar. Jadi yang belum baca postingan gue sebelumnya silahkan baca terlebih dahulu Remaja Labil Part #1

Sikap labil dalam hal kehidupan anak remaja memang sudah bukan rahasia lagi, dulu mereka masih pake seragam putih biru sekarang berganti putih abu-abu dan menobatkan dirinya "Gue sudah dewasa, gue sudah SMA!"  *yakin dewasa sifatnya? Masa transisi seperti ini rawan dengan cara berfikir yang salah, ya seperti musim pancaroba yang bisa gampang terkena flu (curcol lah -.-)

mangkal
Pake sendal kek minimal, masak nyeker~
"Parfum gue udah mulai habis nih, lipstik gue juga menipis"
"Gue masih, cuman mau beli bra berenda" -.-
"ah gampang, ntar malem aja cari duit ditempat biasa"
"oke!"

Tau maksud dari percakapan barusan?
yep pasti nggak asing kan, Itu sedikit ilustrasi aja tentang pemikiran pendek dari anak yang ngakunya dewasa. Gue sewaktu balik dari BIP sama temen kostan iseng mampir ke toko parfum deket Horison BDG, nah karena banyak banget yang ngantri akhirnya nggak jadi beli langsung aja balik, sewaktu keluar toko parfum datang mobil dan turun 4 cewek pake seragam SMA yang bisa dikatakan enak dilihat, menyusul ada yang keluar om-om dari depan, Errr~ Apa yang bakal ada dipikiran lu kalau ngelihat seperti itu? Sudahlah berfikir positif kalau om-om itu supirnya~

ayam kampus

Kebanyakan dari mereka masuk ke jalan seperti itu karena tuntutan materi, misal beli gadget atau barang-barang branded yang lain (kancut berenda mungkin~). Dari awalnya coba-coba akhirnya ketagihan, mau berhenti tapi udah terlanjur kotor.

Pernah denger juga kan ada arisan sex yang dilakukan pelajar SMA di sebuah kota di Indonesia? Gila aja anak SMA pemenangnya dapet service dari PSK, taunya PSK kena HIV/AIDS nahloo.. Hal-hal itu terjadi akibat dari pergaulan yang salah dan lingkungan juga. Jadi pandai-pandailah bersikap dalam pertemanan, ambil yang baik buang yang buruk Tsahh~

FYI anak labil gampang sekali dipengaruhi dan berakibat ikut-ikutan misal tawuran, gara-gara provokasi akhirnya ikut-ikutan tawuran bawa gir, bawa golok, bawa bambu runcing -.-ntar kalau ketangkep razia baru kerasa. Gue juga pernah diajakin tawuran dan bodohnya gue ikutan, cuman nggak sampai jadi karena guru BK mergokin, ya sudah itu masa labil gue ikut-ikutan waktu SMP dan jangan ditiru.


Labil sendiri memang masa transisi menuju dewasa jadi wajar, hanya saja kebanyakan dengan cara yang kurang bener. Labil juga nggak selalu berhubungan dengan hal-hal selangkangan mulu, tetapi juga sosiologi seseorang. Kalian mungkin pernah melihat temen suatu saat dia terlihat pendiam, cemberut dan menjauh dari orang-orang sekitar tetapi pada saat lain dia terlihat berbalik 2x 90derajat jadi periang dan akrab sama orang-orang sekitar, apa bisa disebut moody? dunno~

Anak yang baru menuju dewasa atau disebut ABG itu memiliki rasa ingin tahu yang gede, mereka mencoba hal-hal baru untuk mencari jati diri mereka. Jadi hati-hatilah dalam bersikap dan mengambil keputusan juga pandai-pandailah dalam memilih pergaulan disebuah lingkungan.

Yepp dan selesailah sudah bahasan gue tentang remaja labil, ini pemikiran gue aja, mau setuju atau nggak itu pribadi masing-masing. Kalau ada kritik saran atau pendapat lain silahkan share di comment box yak.. see you~

Pic Source:
http://www.tempo.co/read/news/2013/02/16/173461738/Ayam-Kampus-Beda-Harga-Beda-Rasa
http://www.centroone.com
http://www.merdeka.com

You Might Also Like

15 Komentar

  1. wah, untung gue sekarang nggak labil.. :D

    sedikit cerita nih tentang labil. dulu pas SMP, kelas 2. pagi gue pamitan berangkat sekolah, tapi nggak sampai di sekolah malah main PS sama temen sekolah sebelah yang ngajakin. abis itu beli miras yang pake botol gede - gede itu, di campur KUK* BIM* rasa anggur. dan, alhamdulillah gue nggak ikutan minum. hehe

    nice post bro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Patut ditiru nih, maen PS sih mending tapi nggak sampai ke miras. :)

      Hapus
  2. Semua orang pastinya pernah mengalami masa kelabilan yang berujung pada tindakan negatif, termasuk gue. Yaa, sekarang mah untuk yang udah lebih dewasa harus terus mengingatkan anak yang masih labil.
    Nice artikel brader :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, haha kalau diinget2 semua pernah mengalamin cuman dengan caranya masing-masing :D

      Hapus
  3. Rasanya gue pribadi masih belum pantas untuk memantaskan diri sebagai seorang DEWASA. karena gue pikir, gue masih terlalu ingusan untuk sekedar mengerti DEWASA itu seperti apa. mangkannya tagline blog gue juga "Kisah Labil Bocah Ingusan" itulah alasannya. gue belumterlalu siap untuk menyatakan gue itu DE-WA-SA. gue masih sebagai bocah ingusan berjiwa labil yang untuk membawa diri ke arah yg baik pun gue masih blum bisa, gue masih suka terpengaruh sama ajakan lingkungan sekitar. kadang suka baik kadang juga suka frontal. gue labil, gue ingusan, gue menjijikan. hikss... *nangis dipelukkan princess syahrini*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. itu semua pilihan masing2 bray..

      Hapus
  4. nah, dari itu perlu peran serta orangtua yang bertugas sebagai pengontrol,-bukannya pacar.

    Ya, orang tua harus benar-benar bisa beri didikan yang harusnya dilakukan sejak kecil. Didikan yang utama adalah agama. Kalau sejak kecil sudah tertanam, InsyaAllah remaja yang identik dengan labil ngga akan ada, karena agama benar2 mendidik anak menjadi 'dewasa' dengan keremajaannya dan bekelakuan baik.

    BalasHapus
  5. Sepertinya aku belum bisa dibilang cukup dewasa. Ini mencerminkan aku di saat2 tertentu--" ---> "mungkin pernah melihat temen suatu saat dia terlihat
    pendiam, cemberut dan menjauh dari orang-orang sekitar tetapi pada saat lain dia terlihat berbalik 2x 90derajat jadi periang dan akrab sama orang-orang sekitar"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama :v lebih belajar mangontol emosi aja heuheu~

      Hapus
  6. pantesan kalo aku ngaku-ngaku dewasa nggak ada yang percaya, baru sadar ternyata aku masih sering banget moody, dan itu masuk kategori labil. Apa ini -____-"

    BalasHapus
  7. kayaknya labil udah manusiawi banget ya? yang salah sih menurut gue kitanye sendiri, kenama ngikut aja ya ga?
    ah semoga besok gue sma ini (aminnnn) nggak seburuk kelakuan psk sma itu.. dengan kata lain juga bukan gigolo sma juga sih.. apelagi gay sma :o
    hahaha... tapi sekarang kalau contoh diajak ngerokok itu kita pribadi ga mau atau nolak pasti ada rasa nggak enak sama temen sih...
    tapi untungnya gue nggak ngerokok wahahahaa :)
    nice post kak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue ditawarin cuman diem, temen2 gue malah yang sungkan sekarang hehe.. sipp jadi anak baik bisa ngapain ikut2an nggak bener, nggak ngerokok untungnya banyak lo, gue ngirit banget jadi anak kost hahaha xD

      Hapus
  8. Nice post, Kak.
    Kakak gak perlu tau usiaku. But, aku gampang marah. Dan aku udah gak polos lagi di usia bocah. Tetep aja, walaupun aku gak polos lagi, TETEP aku mengang teguh2 imanku.

    BalasHapus

"Baca tanpa komentar itu kurang lengkap seperti hati orang jomblo" :p

Jadi berkomentarlah bebas, Kritik dan saran sangat diperlukan. Asal gak SARA dan jangan ANONIM yak, nggak usah ngasih link blog, pasti dibuka kok blog kamu :))