Kehidupan Anak Kost vs Anak Kontrakan

10/01/2016

Sebagai anak perantauan sejak SMA yang rasanya udah menikmati asik enggaknya "hidup dengan teman", kenapa gua gak menuliskan "jauh dengan orang tua", ya karena ntar dikira anak mama yang suka homesick. Karena gua aja balik rumah satu semester sekali. hehe

Sepak terjang gua sebagai perantauan emang belum bisa dibilang "pro-player" cuman gua udah 3 Tahun kost di SMA, 4 Tahun Kost saat kuliah, dan Sekarang gue jadi anak kontrakan karena Extra-time kuliah, selow ntar juga lulus..

Anggitabay | Kost vs Kontrak
Tahun 2012, sama anak kosan tetep bisa asik bowling di Dago Bowling

Pada dasarnya tinggal di kontrakan atau di kosan itu sama aja, sama sama berhubungan dengan lingkungan, mungkin resikonya yang berbeda. Masing-masing ada asik atau enggaknya juga, mari kita mulai perbandingan Nge-kost atau Ngontrak

1. Dari segi interaksi
Kalau lo ngekost mungkin lo bisa seenak diri tidur dikamar, keluar kamar balik langsung kamar tutup pintu dah kelar, paling cuman digosipin dikit. Nah kalau lo ngontrak kelakuan seperti itu bukan kebiasann yang baik sebagai anak kontrakan, jadi kesimpulannya lo salah pilihan. Udah ngekost aja daripada tekanan batin.

Hidup di kosan interaksi sama temen atau tetangga kost bisa dibilang minim, apalagi tipe kost yang punya puluhan kamar atau bahkan ratusan, kenal paling kanan kiri doang, itu juga cuman sebatas say hi doang, kalau di kontrakan lo harus membaur ngobrol dan hampir setiap saat interaksi, entah bahas kuliah, bahas mau main kemana, atau bahas tetangga.

2. Dari segi tanggung jawab
Sebagai anak kost tanggung jawab utama ya ngurusin kamar bonus paling cuman parkiran, karena rapi enggak ya sesuka lo, nyaman enggak ya lo sendiri yang pakai, bebas dah suka-suka lo asal gak mengganggu tetangga kamar, nah sedangkan hidup ngontrak lo punya tanggung jawab lebih, karena bisa dibilang semua fasilitas digunakan bersama, entah kamar mandi, dapur, ruang tamu, parkiran, dan kamar lo sendiri.

Jika lo anak kontrakan yang baik pasti lo saling menghargai temen, kamar mandi rutin gantian bersihin, dapur selalu bersih sehabis dipakai, ruang tamu rapi setelah lo pakai, jangan harap abis makan piring lo taruh dan temen yang nyuci, abis berak jangan ditinggalin aja DOSAA,,,

3. Dari segi norma bertetangga
sebagai orang kontrakan mau gak mau harus kenal sama tetangga rumah setidaknya ketemu tetangga saling sapa, karena jika kita sebagai orang yang tinggal di lingkungan masyarakat sudah pasti langsung berurusan dengan RT atau RW setempat, hanya saja jika kehidupan di komplek biasanya lebih tergolong individualis, semua tergantung orangnya sih haha.

Nah lain jika sebagai anak kosan, bisa dibilang minim berurusan dengan tetangga, karena sama kamar samping aja gak kenal apalagi tetangga. Selain itu jika kalian kost sudah pasti urusan lingkungan udah diurusin dengan penjaga atau pemilik kosan.

4. Dari segi pacaran atau jomblo
Kalau sebagai anak kontrakan jomblo gak jadi masalah, karena gak bakal kesepian asal temen kontrakan asik, kalaupun punya pacar hemm.. bisa beres-beres kontrakan makin yahut hahaha. Kalau hidup sebagai anak kontrakan bisa sekalian test kemampuan pacar, maksud gua yaitu kemampuan akrab dengan teman kita, membaur, bisa masak mie instan berdua, pinter rebus air apa kagak. haha

Nah, sedangkan sebagai anak kosan jomblo hemm.. jaman sekarang pelariannya paling Youtube, Dota, Pes, CS, PB, Instagram yang mbak seksi, atau nimbrung dikamar temen, kalau lagi gak ada temen dikamar sendirian? syedih... Nah kalau anak kost punya pacar, hem.. bakal nempel aja udah setiap hari kesana kemari bareng udah hidup kayak berdua. Lebay sih gua..

Hanya saja pacaran dikosan itu jaman sekarang berbahaya, pergaulan eh pergaulan..

APA LAGI YA?

Menurut gua sih mau kost mau kontrak atau apartement bebas aja sih, suka-suka orang hanya saja dari segi sosial menurut gua kontrakan much better, karena disitu kalian akan belajar yang namanya respect each other, secara gak mungkin dong tinggal satu rumah setiap hari pasti ketemu bakal slek? pasti gak enak, kayak tai kucing bauk gak enak. ewww..

"Gak semua orang bisa hidup jadi anak kontrakan dengan temen-temen, tapi setiap orang bisa jadi anak kost yang baik. haha."

Okay, sekian dulu lah ya tulisan ngehek ini, maklum udah lama nggak nulis di blog jadi kagok gua. Menurut kalian asik ngontrak apa ngekost? Share pendapat dan pengalaman kalian di Comment box yak. Cihii..

You Might Also Like

16 Komentar

  1. Tergantung sih. Gue sih lebih enak ngekos karena lebih gede 'privasi'nya. Jadi kalo mau ngapa-ngapain enak. Tapi tiap hari main ke kontrakan temen. Muahaha. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu apalagi buat olahraga tangan yekann.. hahah, makanya nggak semua orang cocok untuk ngontrak :D

      Hapus
  2. Pilih ngekost lah lebih bebas #eh

    Budy | Travelling Addict
    Blogger abal-abal
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  3. mau ng,kost atau ngontrak aku lebih suka di rumah sendiri .. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pemutih wajah mah pakai cat duco bisa kali :/

      Hapus
  4. wakkakkak kalo pacaran emang gitu ya, banyak godaaannya.... itu kalo kontrakannya bebas, tapi kebanyakan kan kontrakan suka jadi bahan gosip, berduaan di kontrakan digosipin deh :p

    BalasHapus
  5. belum pernah ngekost sama belum pernah ngontrak. Masih nebeng haha. eh btw tentang orang kompleknya betul tuh :p

    BalasHapus
  6. halooo gue anak kontrakan, dulu pernah jd anak kosan juga. kontrakan lebih seru, rumah lebih gede, letakin barang enak. ngumpul di ruang tengah, canda2 sama temen, sharing2, sampai kita khilaf #eh.

    BalasHapus
  7. Kalau di kontrakan, jelas privasi gak terjamin :v

    BalasHapus
  8. HALOOOOO MANTAN TEMAN KOSAN YANG SERING GUE BAJAK MOTORNYA!
    Hahahaha gue udah pernah dua-duanya, Bay. Dan, sama-sama bahaya sih. #lol

    Btw jadi kangen nge-UNO di Bu Tuti's House ihhh <3<3

    BalasHapus
    Balasan
    1. kya... Doi makin sering ngambek. udah gak cocok buat main uno. cocoknya pertempuran hati

      Hapus

"Baca tanpa komentar itu kurang lengkap seperti hati orang jomblo" :p

Jadi berkomentarlah bebas, Kritik dan saran sangat diperlukan. Asal gak SARA dan jangan ANONIM yak, nggak usah ngasih link blog, pasti dibuka kok blog kamu :))